Pendaftaran Merek Dagang ‘Bad Faith’ di Tiongkok

Setelah memutuskan untuk secara resmi memasuki pasar China beberapa tahun yang lalu, produsen mobil listrik Tesla terkejut saat mengetahui bahwa mereka tidak dapat mendaftar atau secara resmi menggunakan nama merek dagang mereka, karena pihak lain telah mendaftarkannya. Dihadapkan pada tidak adanya dasar hukum untuk pembatalan, perusahaan tersebut terpaksa melakukan negosiasi yang berkepanjangan untuk membelinya dari pebisnis yang berbasis di Guangzhou yang telah diberikan hak pada tahun 2009, atau menghadapi prospek kampanye rebranding China secara keseluruhan. RMB 2 juta (€ 250.000) Tesla ditawarkan untuk membeli hak tersebut ditolak dan akhirnya, setelah negosiasi lebih lanjut, penyelesaian yang dirahasiakan tercapai, mungkin jauh lebih tinggi dari tawaran sebelumnya.

Situasi seperti ini jauh dari keadaan biasa dan meskipun cerita tentang perusahaan besar internasional yang mengalami masalah ini biasa terjadi, kasus-kasus usaha kecil dan menengah yang menghadapi kesulitan yang sama bahkan lebih sering terjadi. Pendaftaran merek dagang sebelumnya, yang juga disebut ‘pendaftaran dengan niat buruk’, melibatkan perusahaan China yang pertama kali mendaftarkan merek dagang perusahaan asing di China dengan tujuan yang jelas untuk menjualnya kembali ke perusahaan asing tersebut dengan harga yang dinaikkan. Menemukan bahwa sebuah perusahaan China telah mendaftarkan merek dagang dengan itikad buruk adalah salah satu keluhan terbesar dari Usaha Kecil dan Menengah Eropa (UKM) yang mencoba memasuki pasar China. Pendaftaran sebelumnya ini dapat membatasi kebebasan perusahaan asing untuk beroperasi dengan membatasi kemampuannya untuk memasuki pasar China atau bahkan mengambil barang dari China.

Pengetahuan yang baik tentang instrumen yang tersedia untuk melindungi kekayaan intelektual perusahaan Anda adalah yang paling penting. Perlu diingat bahwa merek dagang tidak hanya melindungi produk tertentu, tetapi juga reputasi perusahaan yang lebih luas.

Apa itu merek dagang?

Merek dagang adalah tanda yang berfungsi untuk mengidentifikasi barang atau jasa dari produsen, sehingga memungkinkan konsumen untuk membedakan barang atau jasa dari satu produsen dari yang lain. Tanda tersebut dapat terdiri dari kata, alat, huruf, angka, tanda tiga dimensi (bentuk), kombinasi warna atau kombinasi apapun di atas.

Cina mengikuti aturan ‘yang pertama mengajukan’, yang berarti bahwa perusahaan yang pertama kali mengajukan permohonan merek dagang di Cina memiliki hak atas merek dagang tertentu. Banyak UKM Eropa datang untuk berbisnis di China, hanya untuk mengetahui bahwa merek mereka telah diberikan kepada perusahaan China. Jadi saat memasuki pasar Cina, pastikan untuk mendaftarkan merek dagang Anda!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *